Dinas Lingkungan DKI Jakarta Luncurkan Platform Informasi Data Kualitas Udara Melalui Website Rendah Emisi

oleh -
Website Rendah Emisi

JAKARTAPEDIA.id – Untuk mempermudah masyarakat dalam mencari informasi kualitas udara di Jakarta, Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta membuat kanal informasi data kualitas udara yang menggabungkan data pemantauan dari seluruh alat pemantau yang ada di Jakarta.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta, Asep Kuswanto mengatakan, pihaknya terus berupaya untuk mengembangkan website Jakarta Rendah Emisi dengan mengembangkan fitur-fitur terbaru, agar manfaatnya dapat dirasakan untuk semua masyarakat.

“Fitur ini dapat menunjukkan data kualitas dari delapan alat pemantau di Jakarta agar masyarakat bisa mendapatkan data kualitas udara yang berada di dekat mereka tanpa melihat dari berbagai kanal yang berbeda. Ke depannya, fitur ini akan terus kami kembangkan,” ujar Asep pada Rabu (23/3/2022).

Lebih lanjut, Asep menjelaskan, fitur baru dalam website Jakarta Rendah Emisi ini dapat menunjukkan data kualitas udara yang terdiri dari polutan particulate matter (PM2.5, PM10), Sulfur Dioksida (SO2), Nitrogen Dioksida (NOx), Karbon Dioksida (CO), dan ozon (O3) dari delapan alat pemantau di seluruh wilayah Jakarta. Hal ini ditujukan agar masyarakat mendapatkan informasi secara real-time tentang tingkat polusi udara di sekitarnya.

“Peta kualitas udara baru ini, akan memudahkan warga untuk mendapatkan informasi tentang kualitas udara di wilayah tempat tinggal masyarakat, dan datanya juga dapat diunduh. Selain membantu masyarakat, peta kualitas udara juga membantu untuk menargetkan intervenvensi yang solutif,” imbuhnya.

Data kualitas udara didapatkan dari Air Quality Monitoring System (AQMS) terpasang menggunakan dua metode, yaitu metode aktif otomatis, dan passive sampler. Stasiun Pemantauan Kualitas Udara (SPKU) otomatis ditempatkan pada lima lokasi strategis seperti dan bekerja secara kontinyu (24 jam) untuk menghitung konsentrasi polutan. Kelima lokasi tersebut merepresentasikan penggunaan lahan dan wilayah administratif, yaitu untuk wilayah pusat kota, kawasan komersial (Kelapa Gading, Lubang Buaya dan Kebun Jeruk), dan permukiman (Jagakarsa). Selain itu, Jakarta Rendah Emisi juga menyediakan data dari stasiun pemantau yang dioperasikan oleh Kedutaan Besar Amerika Serikat (Hang Jebat dan Tugu Tani), dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Gelora Bung Karno).

Sebagai informasi, Pemprov DKI Jakarta telah berkolaborasi dengan Vital Strategies sejak 2019 dalam program Jakarta Clean Air Partnership. Kolaborasi tersebut berkomitmen untuk mengatasi polusi udara di Jakarta melalui peningkatan ketersediaan dan penggunaan data kualitas udara, analisa solusi kebijakan, dan efektivitasnya, serta mempromosikan kesadaran publik tentang dampak polusi udara bagi kesehatan. Selain itu, website Jakarta Rendah Emisi (https://rendahemisi.jakarta.go.id) juga merupakan hasil kolaborasi dari Pemprov DKI Jakarta dengan Vital Strategies dan didukung oleh Bloomberg Philantrophies yang diluncurkan pada November 2021. (dra)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *